Sunday, February 26, 2017

It Changes Me, a Bit

It’s old, but it changes me. Changes my perspective, feels, and me. (?)
Jadiiiiii, kemarin gue donor darah. Ikut berpartisipasi di acara temen gue dan rekan-rekan YOT Depok. Dari dulu pengen banget ikut donor darah, mau ngerutinin juga. Dan baru kemarin itu terealisasi setelah sekian lama, yasssss! Sebelumnya agak ragu bisa ikut atau engga karena kursus sempet diundur, jadi yang tadinya kelar hari Jumat, malah jadi kelar hari Sabtu. Udah pasrah juga sih, gak bakal bisa ikutan. Tapi ternyata hari Sabtu itu yang jadwalnya cuma ujian aja, waktunya gak selama pas kursus kayak hari sebelumnya. Oh iya, ini poster acaranya, biar gak hoax. Hahahaha


Setelah kursus selesai jam setengah 2an, gue dan Dani belok makan siang dulu sebelum berangkat ke tempat donor darah yang ada di Margo City. Pada hari sebelumnya gue cuma tidur kurang lebih 6 jam. Terus paginya gak sarapan, udah ada pikiran bakal gak dibolehin untuk donor. Abis makan langsung tuh jalan ke Margo City, boleh gak boleh yang penting coba dateng aja dulu yakan? Panas banget pas itu, terik, kepala langsung pusing. Padahal kepala udah ditutupin pake hoodie. Iya, sepanas itu emang, sad. Karena pusing itu makin ragu aja buat bisa donor darah. Tapi untungnya pas sampe di Margo City, kepala langsung mendingan. Emang ya, kalo niat berbuat kebaikan pasti selalu ada jalan. :D
Agak bingung sama lokasi detailnya, karena kita gak tau apa-apa. Gue kira acaranya di luar Margo City, tapi si Dani bilang, gak mungkin donor darah di luar, apalagi pas panas. Terus gue pikir bener juga ya. Akhirnya kita masuk deh tuh ke mall paling terkemuka di Depok. Nanya petugas cleaning service, dia gak tau. Telepon si Bule (Fakhrul) selaku presiden YOT Depok, gak diangkat juga. Padahal si Bule udah bilang mau bantuin kita untuk donor tanpa harus ngantri, hahaha. Berdiri lama di lobby nungguin balesan si Bule, lama-lama capek juga berdiri gak jelas, terus nanya resepsionis deh. Katanya, “Oh, acara donor darah ya? Mas naik satu lantai, abis itu jalan terus aja sampe ujung. Kita ikutin deh tuh, pas udah deket ke tempat yang dia bilang, dari sejauh mata memandang, yang diujung itu tempat main bocah, dan sebuah toko yang masih under construction. Yakali lagi donor darah terus di gerecokin sama anak-anak bocah yang lari-larian. Atau main bola? Kan gak lucu begitu jarum donor udah di tangan tiba-tiba ada bola ngedeket.
“Gue rasa ada pintu rahasianya sih, Dan.”, kata gue. Dan bener aja, ternyata lokasi acaranya itu di toko yang masih under construction itu. Ada satu lubang tanpa pintu yang ketutupan sama escalator yang buat kita awalnya gak liat ada tanda-tanda kehidupan disitu. Masuk, daftar nunggu. Gue dapet antrian nomor 69, dan Dani 70. “Wah gila, udah 69 aja. Sekarang antrian berapa nih?”, keluh gue.
“Baru antrian 22, Ras. Hahaha”, Dani bales.
“Buset, keburu pingsan duluan gue kalo beneran baru antrian 22. Hahaha”
Beberapa menit kemudian nomor antrian gue dipanggil untuk tes tensi. Entah kenapa, pas dites gue deg-degan, panik. Hahaha. Agak takut tensi nya rendah sih sebenernya, karena tidurnya kurang luwes, pusing yang baru aja beres sesampainya di Margo, sama baru makan jam setengah 2. Dan!!!! Ternyata tensi gue masih aman, 110/70. Beda 10 poin sama Dani yang tensinya 120/80. Mungkin tensi gue rendah karena beberapa faktor yang gue takutin tadi ya? Hmm. Pas ditensi petugasnya nanya, pertanyaannya apa ya, kalo gak salah pernah sakit atau engga beberapa hari kemarin, pernah minum obat atau engga dalam waktu dekat ini, pernah operasi kecil/besar atau engga dalam beberapa bulan terakhir, punya penyakit apa aja. Dan gue jawab dengan jawaban yang sama, “Engga.”. Tapi pas jawab punya penyakit apa aja sempet bingung sih, mau jawab apa, karena gue jarang banget med check. Setelah mikir sepersekian detik, gue jawab aja engga, karena ya emang gue gak pernah rasain apa-apa. Hahaha
Abis cek tensi darah, pindah deh ke antrian sebelah buat diambil darahnya sedikit. Nah, disini yang menarik. Di tahap itu, jari gue ditusuk sama barang yang bentuknya mirip pulpen, terus dimasukkin sedikit ke alat lain yang kecil. Pas di tes itu, gue boleh donor kata petugasnya, senang!! Form yang sebelumnya gue isi dibalikkin lagi sama petugas setelah di tes itu. Tapi pas dibalikkin, golongan darah gue masih kosong, gak dibuletin sama dia. Gue nanya, “Mas, ini golongan darah saya apa ya?”
Selama gue hidup dari kecil sampe kemarin itu, gue taunya golongan darah gue O. Karena bapak gue yang punya golongan darah O, jadi setiap ditanya golongan darahnya apa sama temen atau orang lain ya gue jawab aja O. Hahaha. Dari kecil gak pernah cek darah. Sebenernya waktu SD dulu ada kesempatan buat tau golongan darah pas sekolah ngadain acara gitu. Tapi ya Juras kecil penakut banget, jadi gak masuk deh. Hahaha. Jangankan sama jarum, mau cek ke dokter gigi aja sampe lari dari rumah sakit karena saking takutnya. Tapi jangan samain Juras kecil sama Juras yang sekarang, sekarang mah udah fearless (??). Hahaha.
Abis di cek ternyata hasilnya B!!! Gue ulangin, B!!!! Gak nyangka, super gak nyangka hasilnya bakalan B. Hahahaha. Kaget bercampur sama seneng juga sih. Senengnya ya karena itu, gue akhirnya tau golongan darah gue sesungguhnya. Mulai dari situ, gue ngerasa beda, entah kenapa, rasanya bukan kayak biasanya. Apa ya, kayak bukan ngejalanin diri sendiri, beneran deh. Hahaha. Mungkin karena selama ini mikirnya darah yang ada di dalam diri gue itu golongan O kali ya? Jadi ngerasa beda banget? Tapi gak tau lah, pokoknya beda. Hahaha. Setelah 22 tahun hidup, baru tau kalo punya darah B. Senang banget, udah kayak baru ketemu anak yang telah lama hilang karena ketuker di RS.
Setelah semua oke, diambil deh darah gue. Pas jarum ditusuk ke lengan gue, darahnya muncrat! Udah kayak film horror seriusan dah (Gak sebanyak film horror sih tapi tetep aja muncrat). Kata petugasnya sambil ngelapin kemeja gue, “Yah, maaf muncrat jadinya mas.”
Gue malah jawab, “Tenang aja, mba. Keren lagi muncrat begini, kayak film horror. Hahaha”
Gak ada kerennya sama sekali sih sebenernya, darah gue terbuang sia-sia jadinya, heuheu. Cuma pengen bikin mba nya gak ngerasa bersalah aja dan berhenti ngelapin kemeja gue, makanya bilang gitu. Hahaha. Gue liat kanan kiri, ada yang baru tiduran terus gak lama kemudian udah beres. Sedangkan gue lama banget, gak beres-beres. Dipikiran gue, “Ini darah gue disedot di kantong atau di galon sik?! Lama amat.”


Serius, lama gue diambil darahnya, Dani aja yang darahnya diambil beda waktu lebih lama dari gue selesainya bareng sama gue. Terus gue tanya aja ke petugasnya, katanya emang tergantung orangnya, ada yang darahnya ngalir cepet, ada yang lama. Setelah donor darah selesai, dapet Top mie, susu coklat, obat, dan Slay Olay. Terus dapet kartu donor dari PMI juga yey. Dari YOT dapet kornet, voucher makan, dan sticker.

video


Sesampainya dirumah, gue yang masih seneng karena baru tau golongan darah gue B cari tau seputar darah B tentang fakta menarik, dll. Salah satu yang gue baca itu fakta-fakta yang ada di web ini, (CLICK HERE!), dan ini juga, (CLICK HERE!). Setelah baca artikel itu, terus ya gitu, ngerasa bener aja kalo gue begitu.. Hahaha (?). Donor darah yang pertama ini buat gue ketagihan. Karena abis donor, badan lebih berasa sehat daripada sebelumnya. Mantap!

Friday, January 20, 2017

Review Murray's Super Light

Kali ini gue akan me-review pomade Murray’s Super Light. Buat yang belum tau, Murray’s ini adalah salah satu produsen pomade terkemuka. Murray’s gak cuma ngeluarin Super Light doang, masih banyak lagi jenis pomade yang Murray’s jual. Untuk kali ini, gue review Murray’s Super Light yang udah gue pake. Dari kemasan, pomade ini udah cukup oke dengan kemasan kaleng berwarna orange atau jingga, dan sentuhan-sentuhan design yang simpel dan menarik.
Lanjut ke bagian dalamnya, pomade ini lunak, gak terlalu keras dan padat. Jadi teksturnya lumayan lembut dan licin. Tingkat hold dari pomade ini medium to low, kalo masuk penilaian itu sekitar 2,5/5 deh. Ini pomade cocok banget buat lelaki yang punya rambut lurus, karena lebih enak diaturnya, gak terlalu kuat ke rambut. Sesuai dengan namanya “Super Light”, pomade ini menyuguhkan tingkat shine yang cukup tinggi, or we can say high shine, dengan nilai 4,5/5. Setelah lu pake ini pomade, rambut lu bisa mengkilat, bercahaya, terlihat basah, dan tentunya rapi. Super Light adalah oil based pomade yang sebagian besar bahan utamanya adalah minyak. Yes, namanya juga minyak rambut ya kan. Tapi minyak rambut ada juga yang water based loh. Jadi seperti pomade oil based pada umumnya, ketika lu pake ini dan rambut lu terkena air, pomade ini gak akan mudah dengan hilang. Beda dengan water based yang gampang hilang apabila terkena air. Walaupun oil based, pomade ini memiliki wangi yang cukup harum, wanginya itu vanilla coconut. Jadi lu gak perlu takut rambut lu bakal bau pas pake pomade ini. Ini ada beberapa foto hasil dari pemakaian Murray’s Super Light, cek dibawah, gentlemen!


Gimana? Mengkilat kan? Buat lu yang mau pomade ini, cek www.rumahwakdoyok.com aja. Disana tersedia buanyak banget pomade dan produk maskulinitas lainnya. So, tunggu apalagi? Buruan add to cart produk-produk maskulinitas untuk buat lu jadi lebih ganteng!

Stay classy, gentlemen!