Sunday, February 26, 2017

It Changes Me, a Bit

It’s old, but it changes me. Changes my perspective, feels, and me. (?)
Jadiiiiii, kemarin gue donor darah. Ikut berpartisipasi di acara temen gue dan rekan-rekan YOT Depok. Dari dulu pengen banget ikut donor darah, mau ngerutinin juga. Dan baru kemarin itu terealisasi setelah sekian lama, yasssss! Sebelumnya agak ragu bisa ikut atau engga karena kursus sempet diundur, jadi yang tadinya kelar hari Jumat, malah jadi kelar hari Sabtu. Udah pasrah juga sih, gak bakal bisa ikutan. Tapi ternyata hari Sabtu itu yang jadwalnya cuma ujian aja, waktunya gak selama pas kursus kayak hari sebelumnya. Oh iya, ini poster acaranya, biar gak hoax. Hahahaha


Setelah kursus selesai jam setengah 2an, gue dan Dani belok makan siang dulu sebelum berangkat ke tempat donor darah yang ada di Margo City. Pada hari sebelumnya gue cuma tidur kurang lebih 6 jam. Terus paginya gak sarapan, udah ada pikiran bakal gak dibolehin untuk donor. Abis makan langsung tuh jalan ke Margo City, boleh gak boleh yang penting coba dateng aja dulu yakan? Panas banget pas itu, terik, kepala langsung pusing. Padahal kepala udah ditutupin pake hoodie. Iya, sepanas itu emang, sad. Karena pusing itu makin ragu aja buat bisa donor darah. Tapi untungnya pas sampe di Margo City, kepala langsung mendingan. Emang ya, kalo niat berbuat kebaikan pasti selalu ada jalan. :D
Agak bingung sama lokasi detailnya, karena kita gak tau apa-apa. Gue kira acaranya di luar Margo City, tapi si Dani bilang, gak mungkin donor darah di luar, apalagi pas panas. Terus gue pikir bener juga ya. Akhirnya kita masuk deh tuh ke mall paling terkemuka di Depok. Nanya petugas cleaning service, dia gak tau. Telepon si Bule (Fakhrul) selaku presiden YOT Depok, gak diangkat juga. Padahal si Bule udah bilang mau bantuin kita untuk donor tanpa harus ngantri, hahaha. Berdiri lama di lobby nungguin balesan si Bule, lama-lama capek juga berdiri gak jelas, terus nanya resepsionis deh. Katanya, “Oh, acara donor darah ya? Mas naik satu lantai, abis itu jalan terus aja sampe ujung. Kita ikutin deh tuh, pas udah deket ke tempat yang dia bilang, dari sejauh mata memandang, yang diujung itu tempat main bocah, dan sebuah toko yang masih under construction. Yakali lagi donor darah terus di gerecokin sama anak-anak bocah yang lari-larian. Atau main bola? Kan gak lucu begitu jarum donor udah di tangan tiba-tiba ada bola ngedeket.
“Gue rasa ada pintu rahasianya sih, Dan.”, kata gue. Dan bener aja, ternyata lokasi acaranya itu di toko yang masih under construction itu. Ada satu lubang tanpa pintu yang ketutupan sama escalator yang buat kita awalnya gak liat ada tanda-tanda kehidupan disitu. Masuk, daftar nunggu. Gue dapet antrian nomor 69, dan Dani 70. “Wah gila, udah 69 aja. Sekarang antrian berapa nih?”, keluh gue.
“Baru antrian 22, Ras. Hahaha”, Dani bales.
“Buset, keburu pingsan duluan gue kalo beneran baru antrian 22. Hahaha”
Beberapa menit kemudian nomor antrian gue dipanggil untuk tes tensi. Entah kenapa, pas dites gue deg-degan, panik. Hahaha. Agak takut tensi nya rendah sih sebenernya, karena tidurnya kurang luwes, pusing yang baru aja beres sesampainya di Margo, sama baru makan jam setengah 2. Dan!!!! Ternyata tensi gue masih aman, 110/70. Beda 10 poin sama Dani yang tensinya 120/80. Mungkin tensi gue rendah karena beberapa faktor yang gue takutin tadi ya? Hmm. Pas ditensi petugasnya nanya, pertanyaannya apa ya, kalo gak salah pernah sakit atau engga beberapa hari kemarin, pernah minum obat atau engga dalam waktu dekat ini, pernah operasi kecil/besar atau engga dalam beberapa bulan terakhir, punya penyakit apa aja. Dan gue jawab dengan jawaban yang sama, “Engga.”. Tapi pas jawab punya penyakit apa aja sempet bingung sih, mau jawab apa, karena gue jarang banget med check. Setelah mikir sepersekian detik, gue jawab aja engga, karena ya emang gue gak pernah rasain apa-apa. Hahaha
Abis cek tensi darah, pindah deh ke antrian sebelah buat diambil darahnya sedikit. Nah, disini yang menarik. Di tahap itu, jari gue ditusuk sama barang yang bentuknya mirip pulpen, terus dimasukkin sedikit ke alat lain yang kecil. Pas di tes itu, gue boleh donor kata petugasnya, senang!! Form yang sebelumnya gue isi dibalikkin lagi sama petugas setelah di tes itu. Tapi pas dibalikkin, golongan darah gue masih kosong, gak dibuletin sama dia. Gue nanya, “Mas, ini golongan darah saya apa ya?”
Selama gue hidup dari kecil sampe kemarin itu, gue taunya golongan darah gue O. Karena bapak gue yang punya golongan darah O, jadi setiap ditanya golongan darahnya apa sama temen atau orang lain ya gue jawab aja O. Hahaha. Dari kecil gak pernah cek darah. Sebenernya waktu SD dulu ada kesempatan buat tau golongan darah pas sekolah ngadain acara gitu. Tapi ya Juras kecil penakut banget, jadi gak masuk deh. Hahaha. Jangankan sama jarum, mau cek ke dokter gigi aja sampe lari dari rumah sakit karena saking takutnya. Tapi jangan samain Juras kecil sama Juras yang sekarang, sekarang mah udah fearless (??). Hahaha.
Abis di cek ternyata hasilnya B!!! Gue ulangin, B!!!! Gak nyangka, super gak nyangka hasilnya bakalan B. Hahahaha. Kaget bercampur sama seneng juga sih. Senengnya ya karena itu, gue akhirnya tau golongan darah gue sesungguhnya. Mulai dari situ, gue ngerasa beda, entah kenapa, rasanya bukan kayak biasanya. Apa ya, kayak bukan ngejalanin diri sendiri, beneran deh. Hahaha. Mungkin karena selama ini mikirnya darah yang ada di dalam diri gue itu golongan O kali ya? Jadi ngerasa beda banget? Tapi gak tau lah, pokoknya beda. Hahaha. Setelah 22 tahun hidup, baru tau kalo punya darah B. Senang banget, udah kayak baru ketemu anak yang telah lama hilang karena ketuker di RS.
Setelah semua oke, diambil deh darah gue. Pas jarum ditusuk ke lengan gue, darahnya muncrat! Udah kayak film horror seriusan dah (Gak sebanyak film horror sih tapi tetep aja muncrat). Kata petugasnya sambil ngelapin kemeja gue, “Yah, maaf muncrat jadinya mas.”
Gue malah jawab, “Tenang aja, mba. Keren lagi muncrat begini, kayak film horror. Hahaha”
Gak ada kerennya sama sekali sih sebenernya, darah gue terbuang sia-sia jadinya, heuheu. Cuma pengen bikin mba nya gak ngerasa bersalah aja dan berhenti ngelapin kemeja gue, makanya bilang gitu. Hahaha. Gue liat kanan kiri, ada yang baru tiduran terus gak lama kemudian udah beres. Sedangkan gue lama banget, gak beres-beres. Dipikiran gue, “Ini darah gue disedot di kantong atau di galon sik?! Lama amat.”


Serius, lama gue diambil darahnya, Dani aja yang darahnya diambil beda waktu lebih lama dari gue selesainya bareng sama gue. Terus gue tanya aja ke petugasnya, katanya emang tergantung orangnya, ada yang darahnya ngalir cepet, ada yang lama. Setelah donor darah selesai, dapet Top mie, susu coklat, obat, dan Slay Olay. Terus dapet kartu donor dari PMI juga yey. Dari YOT dapet kornet, voucher makan, dan sticker.

video


Sesampainya dirumah, gue yang masih seneng karena baru tau golongan darah gue B cari tau seputar darah B tentang fakta menarik, dll. Salah satu yang gue baca itu fakta-fakta yang ada di web ini, (CLICK HERE!), dan ini juga, (CLICK HERE!). Setelah baca artikel itu, terus ya gitu, ngerasa bener aja kalo gue begitu.. Hahaha (?). Donor darah yang pertama ini buat gue ketagihan. Karena abis donor, badan lebih berasa sehat daripada sebelumnya. Mantap!

Friday, January 20, 2017

Review Murray's Super Light

Kali ini gue akan me-review pomade Murray’s Super Light. Buat yang belum tau, Murray’s ini adalah salah satu produsen pomade terkemuka. Murray’s gak cuma ngeluarin Super Light doang, masih banyak lagi jenis pomade yang Murray’s jual. Untuk kali ini, gue review Murray’s Super Light yang udah gue pake. Dari kemasan, pomade ini udah cukup oke dengan kemasan kaleng berwarna orange atau jingga, dan sentuhan-sentuhan design yang simpel dan menarik.
Lanjut ke bagian dalamnya, pomade ini lunak, gak terlalu keras dan padat. Jadi teksturnya lumayan lembut dan licin. Tingkat hold dari pomade ini medium to low, kalo masuk penilaian itu sekitar 2,5/5 deh. Ini pomade cocok banget buat lelaki yang punya rambut lurus, karena lebih enak diaturnya, gak terlalu kuat ke rambut. Sesuai dengan namanya “Super Light”, pomade ini menyuguhkan tingkat shine yang cukup tinggi, or we can say high shine, dengan nilai 4,5/5. Setelah lu pake ini pomade, rambut lu bisa mengkilat, bercahaya, terlihat basah, dan tentunya rapi. Super Light adalah oil based pomade yang sebagian besar bahan utamanya adalah minyak. Yes, namanya juga minyak rambut ya kan. Tapi minyak rambut ada juga yang water based loh. Jadi seperti pomade oil based pada umumnya, ketika lu pake ini dan rambut lu terkena air, pomade ini gak akan mudah dengan hilang. Beda dengan water based yang gampang hilang apabila terkena air. Walaupun oil based, pomade ini memiliki wangi yang cukup harum, wanginya itu vanilla coconut. Jadi lu gak perlu takut rambut lu bakal bau pas pake pomade ini. Ini ada beberapa foto hasil dari pemakaian Murray’s Super Light, cek dibawah, gentlemen!


Gimana? Mengkilat kan? Buat lu yang mau pomade ini, cek www.rumahwakdoyok.com aja. Disana tersedia buanyak banget pomade dan produk maskulinitas lainnya. So, tunggu apalagi? Buruan add to cart produk-produk maskulinitas untuk buat lu jadi lebih ganteng!

Stay classy, gentlemen!


Tuesday, March 15, 2016

Techno Fair 2016

Techno Fair, kegiatan pertama dalam  ber-organisasi di kampus gue tahun lalu. Dan tahun ini, 2016, gue dan segelintir temen-temen volunteer lain diminta tolong untuk masuk dalam kepanitiaan (lagi), karena masih kekurangan SDM. Sebenernya, gue sempet mikir 2 kali untuk ikut lagi. Gue bukannya males, tapi takut gak ada waktu istirahat (rumah gue jauh soalnya dari kampus). Perjalanan dari rumah ke kampus aja bisa sampe 2 jam, belum lagi kalo kereta nya gangguan. Tapi lama-kelamaan, setelah pendekatan dari seorang anak BEM yang mengumpulkan para The Expandables (volunteer tahun lalu) yang keliatannya tidak memberatkan kami (The Expandables) dalam berbagai tugas. Gue meng-iyakan tawarannya, lagipula, gak ada salahnya untuk dicoba. Gue dan satu temen gue pun diminta untuk membujuk temen-temen volunteer lain. Singkat cerita, The Expendables pun re-unite (walaupun hanya berapa belas orang).
Poster TF 2016
The Expendables
Hari demi hari terus berjalan mendekati hari H. Acara Techno Fair sendiri dijadwalkan pada tanggal 10, 11, 12 Maret. Gue yang dulu suka jarang ikut rapat (karena dulu masuk divisi HPD yang Cuma nge-desain), tahun ini gue mencoba terus ikut semua rapat, apalagi rapat divisi. The Expendables masuk ke divisi acara. Kita semua harus pikirin untuk opening dan closing acara ini. Menyenangkan banget bisa sharing ide-ide lucu dan menarik untuk opening dan closing. Pas rapat divisi pun kita gak berhenti-hentinya untuk tertawa, dan bener-bener keliatan kayak becandaan aja. Tapi ya walaupun begitu, kita semua serius dalam acara ini. Pas ada ide-ide acara yang megah tapi diluar nalar pun keluar pas rapat, dan ngehibur banget. Hahaha. Konsep demi konsep pun tersusun, kita semua siap untuk membuat acara jadi lebih menarik.
Div. Acara (Gak lengkap)
Div. Acara
Semakin dekat dengan hari H. Semua panitia udah dapet tugas untuk CtC (Class to Class, atau sosialisasi gitu lah). Dulu gue Cuma dapet di Depok aja, itu juga cuma 2 hari. Sekarang, gue mulai dapet di berbagai domisili kampus yang ada di JABODETABEK (efek kampus yang nyebar, jadi banyak deh domisilinya). Seru juga sih pas CtC itu, promo-promo dan semacamnya. Pas CtC juga gue mulai kenal sama panitia-panitia lain dari tingkat 2 (gue tingkat 3). Mulai dari situ gue coba untuk terus bonding sama panitia lain yang gak gue kenal (tahun lalu, gue cukup introvert). Dan proses bonding-nya pun gak lama, mereka asik diajak becanda maupun serius. So, seru!
Hari pertama!
Hari terakhir!
    Pas hari H, gue dapet job desc HPD (tukang foto) di pameran hari pertama. Gue dateng agak telat karena kereta gangguan, pas banget di hari pertama. Gangguannya itu karena kereta api anjlok di st. Tanah Abang, alhasil, gue harus muter dulu ke Kp. Bandan-Kota dan baru bisa naik Kota-Depok, PR abis. Gue dateng, panitia lain lagi sibuk mempersiapkan acara. Terus lokasi main stage, temen gue bingung buat operasiin mixer (bukan mixer untuk bikin kue, tapi mixer untuk sound). Gue samperin deh dia, terus tanya kenapa blablablablebleble. Gue coba utak-atik tuh mixer, coba buat ngerti satu persatu tombol yang ada disitu. Gak lama kemudian, gue paham sedikit. Akhirnya, dipindah tugaskan deh gue dari yang tadinya tukang foto, jadi soundman (tukang kabel gitu lah). Siangnya, yang punya mixer dateng, terus gue tanya-tanya soal mixer dan bikin lebih paham.

Mereka ini main games rame banget!
Gara-gara hal itu, gue yang seharusnya hari kedua di kampus Cengkareng, dipindah tugas (lagi) jadi mainin tuh mixer dan kabel. Hari kedua di pameran sepi, gak kayak hari pertama. Entahlah kenapa, padahal hari Jum'at. Bukan cuma pengunjungnya yang sepi, tapi band pengisi acara pun cuma 1 (itu pun mainnya setelah ishoma). Jadi gue suka gabut sendiri di belakang mixer sambil mainin semua lagu di playlist. Di hari terakhir, hari Sabtu, gue tetep di pameran, TAPI GAK PEGANG MIXER LAGI. HAHAHA. Di hari terakhir gue jadi MC. Dan untungnya, di hari terakhir itu cukup rame di luar pameran. Jadi gue ngajak atau promo pamerannya gak krik. Agak sulit sih nawarinnya pas pertama, tapi, pas sedikit demi sedikit masuk ke pameran, gue makin nge-gas. Terus ya alhamdulillah, hari itu ramai. Untungnya juga, pas hari terakhir itu panitia yang ada di pameran juga banyak, dan mereka sangat amat membantu gue dan temen gue sebagai MC. Gue gak cuma ngomong-ngomong aja di depan, tapi gue dan temen MC gue pun udah siapin games yang seru. Dan untungnya lagi, mahasiswa atau pengunjung pameran yang dateng pun gak susah untuk diajak berpartisipasi. Rangkaian acara nya jadi seru banget. Udah gitu interaktif sama pengunjung juga gak susah (alhamdulillah). Seru banget hari terakhir..
Seluruh panitia TF 2016!
Kalo dipikir-pikir, untung banget gue nge-iyain tawaran untuk jadi volunteer lagi waktu itu. Banyak pengalaman yang lebih menarik dari tahun lalu. Kayak banyak temen-temen lintas angkatan baru yang asik, bisa lebih deket sama temen volunteer lama (The Expandables), bisa improvement di bidang public relation (pas jadi MC), bisa ngerti mixer juga! Banyak deh pokoknya! Hahaha. Btw, The Expandables punya grup LINE, pertama namanya tahu bulat, dulu banyak banget jingle tahu bulat bertebaran di chat room, tapi sekarang namanya udah berubah, jadi Intel TF. TAPI KELAKUANNYA BALA, GAK KAYAK INTEL SAMA SEKALI. HAHAHA

Thursday, February 25, 2016

The Revenant

Tadi abis nonton The Revenant (akhirnya)! Hahaha. Dari pertama film ini keluar udah pengen banget sebenernya nonton, cuma waktu jadi kendala, gak pernah sempet! Film ini dibintangi sama Leonardo Di Caprio, Tom Hardy dan beberapa aktor lainnya. Ceritanya tentang si Leo yang berperan sebagai Hugh Glass dan anaknya Hawk yang menjadi bagian dari sekumpulan orang pengumpul kulit berang-berang untuk kabur dari kejaran para suku Indian. Setting waktu nya ya masih dijaman Amerika dulu gitu, dimana Indian dan kulit putih masih berebutan wilayah. Nah, si Glass disini berperan penting untuk perkumpulan ini karena dia tau sebagian besar wilayah yang lagi mereka tapaki. Anaknya Glass, Hawk, itu seorang Indian bersuku Pawnee, sedangkan yang ngejar-ngejar mereka itu suku Ree. Pokoknya, sebagian besar ceritanya begitu deh (berusaha untuk tidak spoiler).

The Poster
Film ini berdurasi 2 jam lebih, 150an menit kayaknya. Terus film ini berdasarkan kisah asli. Alur ceritanya lambat dari awal sampe akhir, karena itu filmnya jadi lama. Walaupun filmnya lama, gue gak ngerasa bosen sama sekali sih. Kenapa? Karena sutradara film ini, Alejandro G Inarritu, membuat beberapa hal yang menarik! Yang pertama dan yang paling spesial, Alejandro G Inarritu buat film ini dengan pencahayaan alami. Yes! Ini keren banget! Jadi pencahayaan di film paling dari sinar matahari, cahaya bulan, dan api unggun yang hampir ada disetiap malam. Walaupun pake pencahayaan alami, tapi jangan takut film bakal gelap atau banyak scene yang miss karena kurang pencahayaan. Pencahayaan alami itu malah buat lebih indah dan so pure! Pencahayaan alami ini didukung dengan sinematografi yang apik, jadi makin gress! Sebagian besar pengambilan gambarnya itu landscape view yang cantik nan menawan (?). Pegunungan yang baris berbaris, arus sungai dari yang tenang hingga deras, hutan lebat, dan salju putih menjadi pemandangan-pemandangan yang menyegarkan. Selain pencahayaan yang alami itu, film ini juga cukup menegangkan. Panah-panah yang terbang menembus badan, cabikan-cabikan beruang (oh iya, Glass diserang sama beruang), dan tusukan-tusukan pisau menjadi sajian yang menegangkan. Bukan cuma menegangkan, tapi bikin ngilu juga! Bikin kayak, “Ah anjir, anjir, anjir.”, hahaha. Yang paling ngilu itu pas liat luka Glass bekas adu tojos sama beruang sih. Film ini pake tiga bahasa yang berbeda, Inggris (US), Indian, dan sedikit Perancis. Terakhir yang buat film ini menarik, akting-akting dari mereka yang ciamik. Apalagi Tom Hardy yang berperan sebagai John Fitzgerald, keren banget. Gue kayak selalu kagum gitu sama setiap peran yang dia mainin. Fitzgerald itu salah satu anggota kelompok yang sering menentang gitu deh, agak egois, dan keras. Dari pertama dia udah buat konflik sama si Glass karena gak setuju dengan salah satu keputusan yang Glass buat yang akhirnya memanjang. Kekurangan dari film ini apa ya? Hmm, paling itu aja sih, engga diceritain banget gimana ceritanya si Glass bisa punya istri seorang Indian. Haha
Leonardo di Caprio as Hugh Glass

Tom Hardy as John Fitzgerald

Overall, film ini menarik banget sih. Dan gue abis nonton kayak beruntung gitu masih sempet nonton di bioskop walaupun udah mepet-mepet ke “penurunan poster”. Berasa banget soalnya kalo di bioskop! Hahaha. Film ini tuh beauty and thrilling! Kalo boleh ngasih rate sih gue bakal kasih 8,5 untuk The Revenant! Buat yang belum sempet nonton, buruan ke bioskop!

Wednesday, February 24, 2016

100 Years

Tadi siang dapet info tentang sebuah film yang cukup unik. Menurut gue, ini film terniat setelah Boyhood. Buat yang belum tau film Boyhood, jadi film itu unik, dibuat nya sampe 12 tahun, dan perannya tetep itu-itu aja. Mulai dari si aktor itu masih kecil, hingga dewasa. Mungkin, untuk lebih lengkapnya bisa baca disini. Pertama kali liat itu film, gue sama sekali gak tau kalo dibuat dengan jangka waktu yang selama itu. Tapi pas gue nonton, lama kelamaan jadi sadar dan cukup bingung sendiri, karena liat perubahan dari pemeran utama dari kecil sampe dewasa gak beda jauh. Begitu film selesai, gue cari tau tentang film itu, dan bener aja, pemerannya gak berubah. Jadi kesan judul film “Boyhood” itu dapet banget.


Oke, masuk ke film terniat kedua setelah Boyhood menurut gue. Judul film nya itu 100 Years. Gue pertama liat sih kayak gak ada yang salah gitu, tapi pas liat release date-nya langsung kayak, “Anjir, beneran 100 tahun!”. Hahaha. Konsepnya menarik banget sih, bikin penasaran. Bikin bertanya-tanya, “Seberapa bagus sih sampe beneran di rilis 100 tahun lagi?”. Cerita nya sendiri belum ada yang tau selain para kru film dan pemeran yang terlibat. IMDb bilang film ini dikemas dalam tempat bulletproof dan ada timelock-nya yang di setting untuk 100 tahun kemudian. Udah gitu, udah disiapin undangan-undangan bermaterial logam untuk para penerus atau generasi selanjutnya dari penerima buat acara screening. Mantap banget sih ini, niat abis. Hahaha. Oh iya, kayaknya sih cerita nya tentang parfum gitu, soalnya director dan writer film itu berkolaborasi sama Louis XIII Cognac untuk membuat film ini. Pas gue cari tau, ternyata Louis XIII Cognac adalah brand parfum yang dibuat dari beberapa komposisi yang disimpen sampe ratusan tahun. Hmm..


Mungkin, kalo film ini ditonton sekarang gak begitu kerasa spesialnya. Cuma kalo ditonton 100 tahun lagi beneran baru berasa perbedaan nya. Seperti yang kita udah tau, teknologi akan terus berkembang makin canggih. Dan di tahun 2115 bakalan banyak teknologi yang bener-bener berbeda dari film ini. Beberapa properti yang dipake masih orisinil tahun dibuatnya film, udah gitu, mungkin aja ada beberapa barang yang udah gak ada di tahun 2115. Ketika film ini muncul sih bisa aja bakal jadi yang paling beda sendiri diantara film-film di tahun itu. Perbedaan lainnya yang mungkin bakal kerasa itu paling kayak suasana, pakaian, penulisan skrip atau tata bahasa, teknik-teknik sinematografi, dll. Bakalan jadi epic sih! Haha 

Tuesday, January 26, 2016

a Friendship Or a Family?

“Mana janji lo?! Katanya mau masukin kita di blog lo?”
“Omdo elah..”
“Tinggal masukin ke blog aja susah bener.”

Dan blablablabla. Karena udah capek ditagih janji buat nulis mereka di blog, akhirnya, sekarang gue buat tulisan tentang mereka. Hmm, mungkin lebih tepatnya tentang kami berempat.

Kami itu, hmm, gak tau panggilan untuk kami itu apa. Selain gue, disini ada Irfan, Elsa, dan Indri. Dulu kita satu sekolah bareng sebelum akhirnya terpisahkan dalam waktu yang lama. Oh iya, satu sekolahnya pas SMP. Jadi ceritanya gue kelas 7 sekelas sama Elsa dan Indri, terus kelas 8 sekelas sama Indri dan Irfan. Kelas 9? Kita gak gabung lagi karena Indri udah pindah jauh ke regional lain, Slawi lebih tepatnya. Pas SMP dulu juga kita gak pernah deket banget sih, kayak cuma temen dikelas aja, gak lebih. Tapi emang kalo si Irfan itu temen main warnet gue dulu.

Oke, jadi beberapa waktu yang lalu, pertengahan 2015 kalo gak salah. Si Indri, cah Slawi ini balik ke Tangerang dalam rangka liburan kuliah. Nah, darisitu dia mulai gabut dan ngajak temen-temen lama nya buat main bareng sebelum dia balik lagi ke Bandung. Dan entah gimana ceritanya, gue salah satu yang diajak (?). Tapi waktu itu gue sempet nolak……….. Maafin gue. Hahaha. Abis pas pertama dia ngajak gue kayak gak jelas gitu, mau main kemana, sama siapa, dan blablabla. Terus gak lama kemudian, gue diajak tuh sama Elsa, katanya mau main sama temen SMP yang lain di SMS. Nah, karena dia jelas, otomatis gue terima dong ajakannya. Haha. Ya pokoknya gitu deh, dan pas di SMS gue dateng agak telat, dan mereka (Indri, Elsa, dan Irfan) lagi duduk-duduk diem gak jelas gitu. Gue juga udah bakal nyangka sih ada si Indri. Terus gue belom juga duduk, mereka bukannya nyapa tapi malah ngetawain gue. Katanya gue beda banget (YAIYALAH, PUBERTAS, COY). Di sini kami belom sampe 5 menit kayak udah gak canggung satu sama lain, padahal ya, kita udah 6 tahunan gak ketemu, dan gak kontak intens gitu.


Pertemuan pertama!
Ini yang kedua dalam 3 hari! 
Ini pertemuan beberapa bulan kemudian, nemenin mereka ke perpustakaan UI.
Everyone loves pizza!
Beberapa hari kemudian abis pertemuan pertama itu, kita langsung ngerencanain untuk main lagi sebelum si cah Slawi pulang ke Bandung. Gak sampe seminggu, kita udah kayak ngerasa asik satu sama lain. Gak cuma main sih, grup di LINE juga jadi faktor yang mendekatkan kita semua. Nama grup LINE kita awalnya “Jalanin aja Dulu” karena dulu gak tau mau dinamain apa itu grup, hahaha, terus sampe sekarang sebenernya gak tau sih mau dinamain apa, malah berubah jadi “Hajar Jahanam” (Please, jangan cari arti nama ini di google). Pas nge-chat, suka ada aja yang bikin ngakak di tiap harinya. Suka gak bisa nahan ketawa kalo ada lawakan di grup. Menghibur banget! Apapun yang kita liat, kita rasa lucu, bahan omongan, dan lain-lain dilempar ke grup.
 
"Kalo gak bilang UNO harus ambil 3 kartu ya dari tumpukan!"
Lama kelamaan, kita makin ngerasa deket-deket-banget. Saling curhat satu sama lain (Well, sebenernya yang biasa curhat cuma gue, Indri, dan Elsa). Gue suka susah gitu kan curhat ke orang kalo belom percaya banget, tapi kalo ke mereka asik-asik aja. Hampir gak ada rahasia yang gue kasih tau ke mereka. Udah nyaman, jadi asik aja gitu untuk cerita apapun ke mereka. Karena jawabannya suka iya banget, kadang sih. Mulai dari curhat tentang our crush, masalah di kampus, masalah sama temen, sampe keluarga. Dan kalo udah ngomong serius tentang sesuatu gitu asik banget, saling sharing dan gak cuma “one man show”. Dengan itu, gue ngerasa lebih dihargain, dan jadi lebih percaya untuk cerita apapun ke mereka. Mereka tau apa yang boleh dan gak boleh di ceritain lagi keluar. Mereka tau mana yang baik dan mana yang buruk. Tapi ya kadang kalo nge-chat kata-kata buruk tak terelakan sih (Gue rasa ini masih dalam tingkat kewajaran). Terus kalo lagi ngumpul itu seru, kayak waktu itu kita main UNO bareng, pulangnya masuk ke Lippo, eh ngeliat Monopoly Star Wars ver. gitu, terus ada niatan buat patungan biar ada mainan baru! Haha. Gue coba kenalin deh satu-satu, mulai dari yang bikin kita ketemu. Here we go!


Indriani Puspaningrum a.k.a. cah Slawi. Anak ini paling melankolis, suka gak bisa nahan nangis. Dia juga jadi yang super sibuk di grup dengan kegiatan organisasi nya. Kadang kalo lagi banyak acara, dia bisa gak muncul di grup sampe berhari-hari. Hidup dan mati untuk organisasi, salute! Oh iya! Seperti yang gue bilang tadi, dia sempet pindah ke Slawi pas kenaikan kelas 9. Dia jadi paling nomaden juga, Tangerang-Slawi-Bandung dan hampir gitu terus siklusnya kalo liburan. Oh iya, dia suka bete kalo di spoiler-in tentang film yang dia pengen nonton! Gue pernah bercanda buat spoiler The Hunger Games ke dia. Eh, ujung-ujungnya dia left grup, ngambek! HAHA


Lanjut! Elsa Nur Aviyana. Dia adalah salah satu dari kita yang hapal sama semua nama lengkap temen atau yang dia kenal. Sumpah, dia kayak mainframe berjalan. Udah gitu ya, kalo gue sebut nama orang dikit aja, dia kayak langsung, “Oooooohhhh orang itu.”. Terus gue cuma bisa, “WTF, siapa yang gak lu kenal di Tangerang sih?!”. Koneksi nya banyak banget dia mah, sebut ini, dia kenal, sebut itu, dia kenal. Udah gitu orangnya suka kepo abis. Gue rasa dia cocok lah masuk jurusan Psikologi, suka banget dengerin cerita orang, mantap. Salah satu kejelekannya yang gue gak suka itu pas dia ngeluh. Kadang, tiap hari ada aja dikeluhin. Apalagi kalo hal sepele dikeluhin, males banget gue liatnya. Hahaha


Ini yang ketiga di grup, lelaki, sama kayak gue (Iyalah). Walaupun kadang suka gak jelas sih kelakiannya. HAHAHAHA. Irfan Naufal Fajri. Anak ini kerjaannya main mulu, nge-mall, dll. Dia suka banget ngomongin orang, terus di share ke kita kalo lagi ada cerita seru tentang orang lain, kampret banget kan! Haha. Terus dia kalo ngomong udah kayak emak-emak, pedes banget kalo ngatain. Oh iya! Walaupun dia suka main dan jalan-jalan gitu, dia bukan anak malem (Anak malem dalam arti sebenarnya), dan gak bisa diajak pergi ke jarak yang lebih jauh dari Jabodetabek. Contohnya kalo lagi main, udah jam 9 malem nih, dia minta pulang, mau lagi seseru apapun itu, dia pengen pulang. Terus juga dia gak pernah ngomong soal percintaan dia kayak gak suka gitu, gak pernah ikut nimbrung kalo lagi sesi curhat. Dafuq.


Udah ah, segitu aja. Kalo diceritain semuanya tentang mereka capek, bakal banyak banget. Pokoknya, kita gak punya banyak kesamaan, beneran gak banyak. Tapi itu malah buat kita makin deket dan penasaran satu sama lain. Coba masuk ke dunia mereka dan begitu juga sebaliknya. Mengerti satu sama lain kunci utama sih. Terus juga alhamdulillah nya gak ada yang egois untuk nuntut ini dan itu. So, is this a friendship or a family? I prefer to call us a family instead.

Monday, September 14, 2015

Kicauan-Kicauan Si Burung Biru

Media sosial, bisa dibilang kalo ini adalah salah satu hal yang udah jadi fenomenal dimasa kini, dan mungkin akan terus bertahan sampai entah kapan lamanya. Gak cuma jadi perantara buat penyambung tali silaturahmi doang, media sosial juga sekarang udah jadi teman penghibur diri disaat kesepian melanda. Dengan alat-alat yang sekarang makin canggih, seperti smartphone contohnya, makin memudahkan kita buat terus nge-akses media sosial setiap waktu. Udah banyak orang yang sekarang lebih rela ketinggalan dompetnya daripada smartphone yang ia milikki. Gak kayak dulu pas gue SD yang kalo mau internetan gak bisa pake handphone dan harus sambungin kabel dari telepon rumah ke komputer untuk internetan, dan kecepatannya pun lambat, gak secepat sekarang. Oh iya, jadi inget dulu jingle iklan penyedia jasa internet, “Kosong delapan kosong sembilan delapan sembilan empat kali, Telkom Net Instan..”. Hahaha. Abaikan, oke, lanjut..
Jaman sekarang udah bukan jadi hal yang aneh lagi kalo orang lebih asik buat nunduk hanya untuk sekedar melihat smartphone  yang ia genggam daripada menegakkan kepala buat liat lingkungan sekitarnya. Kadang gue mikir, hal yang kayak gini lama-lama bisa aja ngurangin rasa kepedulian dengan lingkungan sekitar. Media sosial jadi lebih menarik ditengok daripada kejadian-kejadian disekitar, gak semua orang sih, tapi suka ada aja yang bersikap kayak, “Yaudahlah..”. Ya pokoknya jangan sampe aja hal yang kayak gitu nge-distract rasa empati kita ke lingkungan sekitar. Bagaimana pun juga, bersosialisasi di lingkungan sekitar itu lebih bermanfaat dan bisa lebih ngebangun diri kita sendiri. Sotoy banget gak sih? Hahaha
Media sosial yang pertama kali gue rasain itu adalah Friendster, jadi, Friendster itu mungkin media sosial pertama berbasis pertemanan yang cukup luwes dengan foto album, profile yang bisa diotak-atik dan embel-embel lain yang bikin Friendster makin keren. Hmm, menurut gue, dia itu salah satu nenek moyangnya media sosial kayak Facebook dan semacamnya lah. Ada lagi temannya kayak myspace yang lebih fokus ke musik, dll. Tapi menurut gue Friendster jadi salah satu faktor perkembangan dari media sosial yang berkembang sekarang ini. Beda lagi sama media sosial buat chatting, dulu sih suka banget iseng mainin mIRC, “Hai, ASL?”, hahaha. Seiring perkembangan jaman, inovasi-inovasi membuat media sosial terdahulu semakin kalah saing dan ditinggalkan oleh penggunanya. Fitur-fitur media sosial sekarang lebih lengkap dan malah kadang terlalu over. Hampir semua media sosial gue cobain, well, gak semua sih, tapi sebagian besar yang sedang hype dijamannya itu gue coba.

Sampai saat ini, media sosial yang masih nyaman buat gue adalah Twitter! Facebook udah gue tinggalin (Gak ditinggal sepenuhnya, kadang masih suka ditengok-tengok dikit sih), karena sekarang ini Facebook kayak penuh gitu. Banyak banget yang nge-bala buat nge-tag foto-foto aneh, notif juga makin penuh sama hal-hal yang gak begitu penting buat gue, belom lagi ads-nya yang gede-gede. Jadi lama-lama ngerasa kurang nyaman buat pake Facebook. Beda sama Twitter yang menurut gue gak terlalu banyak embel-embel, lebih simpel. Dulu sempet banyak sih akun-akun bot yang nyampah di mention, tapi sekarang udah jarang dan buat Twitter lebih nyaman lagi kayak semula. Yang bikin si burung biru ini juara itu kicau-kicauan nya dapat menyebar luas dengan cepat. Twitter itu portal berita buat gue, hampir setiap hari timeline gue swipe down terus. Gampang banget buat nyari berita-berita tentang apa yang gue sukain, dan headlines berita dunia disini. Sayangnya, beberapa atau mungkin sebagian besar temen gue, sekarang udah jarang pake media sosial ini, padahal Twitter kan bisa jadi bermanfaat banget buat nambah ilmu pengetahuan umum, dll. Mungkin fitur Twitter gak sebanyak, dan mungkin juga karakter Twitter gak sebanyak media sosial lain. Dengan Twitter, gue jadi gak kudet dari semua momen-momen penting dari seluruh dunia yang baru aja terjadi.

Setiap orang punya kadar atau selera kenyamanan masing-masing. Salah satu faktor kenyamanan dari penggunaan media sosial itu menurut gue dari cara pandang orang dan tujuan-tujuan dari penggunaannya sih. Hahaha. Mau gimana pun selera dan kenyamanannya, mau apapun media sosial yang selalu kalian “refresh” setiap harinya, pokoknya yang terpenting itu satu, harus selalu mengedepankan aktivitas sosial yang positif! *wink*